Mengenal Air Asam Tambang

Oleh : Ayu Nindya Puspa

 

Selain kegiatan produksi di industri, kegiatan pertambangan juga menghasilkan limbah. Eksplorasi tambang dengan cara open pit atau penggalian skala besar akan menghasilkan limbah berupa air asam tambang. Apa sih air asam tambang itu?

Air asam tambang atau biasa juga dikenal sebagai Acid Mine Drainage (AMD) atau Acid Rock Drainage (ARD) adalah kondisi dimana air di dalam atau sekitar area pertambangan memiliki kadar keasamanan yang sangat tinggi, biasanya nilai pH nya kurang dari lima. Tiga unsur pembentuk air asam tambang adalah air, mineral sulfida, dan oksigen. Ketika mineral sulfida terkena oksigen dan air, maka akan terbentuk air asam tambang. Air asam tambang bahkan masih terbentuk setelah tambang tersebut ditutup atau sudah tidak beroperasi lagi.

Air asam tambang berdampak buruk bagi lingkungan, terutama apabila sudah terlepas ke badan air seperti sungai, danau, dan mencemari air tanah. Air asam tambang bersifat toksik sehingga tidak dapat dikonsumsi. Untuk menanggulangi pencemaran air asam tambang maka air asam tambang yang terbentuk dialirkan ke suatu bak untuk kemudian dinetralkan. Cara mentralkan air asam tambang adalah dengan menambahkan kapur Diharapkan dengan penambahan kapur, pH air asam tambang dapat mendekati netral dan aman untuk dibuang ke lingkungan.

Sumber gambar :

PT. MAKMUR SEJAHTERA AGUNG

http://assets-a1.kompasiana.com/statics/files/14171761091214381162.png?t=o&v=800

 

 

Advertisements