Belajar sampah dari negeri seberang (baca Taiwan)

{Achmad Chusnun Ni’am}

Apakah kalian mengenai Taiwan?

Iya, negara dengan luas 36,193 km² ini memiliki pengelolaan sampah dan kualitas lingkungan yang berbeda jauh dengan negara Indonesia.

Saya akan bercerita sedikit mengenai sampah di Taiwan. Taiwan yang luasnya lebih kecil dari pulau Jawa (128,297 km²) ini sangat memperhatikan pengelolaan sampah. Di Taiwan sangat sulit dijumpai tempat sampah, namun hal ini bukan menjadi masalah bagi warga negara untuk membuang sampah pada tempat sampah. Berbeda dengan Indonesia, meskipun telah tersedia banyak tempat sampah, namun seringkali kita jumpai banyak sekali masyarakat yang enggan untuk membuang sampah pada tempatnya.

Suatu kelegaan bagi saya sendiri untuk menemukan tempat sampah, karena saya harus menahan diri untuk membuang sampah hasil dari aktifitas saya sehari-hari. Berikut saya lampirkan betapa bersihnya kondisi lingkungan yang ada disekitar saya menempuh studi. Pelajaran yang bisa diambil dari sini adalah “kesadaran lingkungan”, meskipun minim akan fasilitas tempat sampah, namun bukan menjadi halangan bagi masyarakat taiwan untuk membuang sampah di tempat sampah.

Pengelolaan sampah di Taiwan sangat memperhatikan pengelompokkan jenis sampah. Di setiap kampus disediakan fasilitas tempat sampah berdasarkan jenisnya. Selain itu, ketika di restoran atau warung makan kita wajib bertanggung jawab terhadap sampah yang kita hasilkan, dengan kata lain sampah dari aktifitas makan kita buang sendiri didepan restoran berdasarkan jenis sampah. Hal ini tentu sangat berbeda sekali dengan yang terjadi di Indonesia, dimana sampah yang kita hasilkan dari aktifitas kita makan menjadi tanggung jawab pekerja restoran. Pelajaran yang bisa diambil dari sini adalah “setiap orang wajib bertanggung jawab tehadap sampah yang dihasilkannya”

Sesuatu yang unik dari pengelolaan sampah di Taiwan adalah truk sampah, dimulai dari jam 17.00 hingga malam hari truk sampah yang berwarna kuning akan keliling di beberapa lokasi di Taiwan dengan sirine seperti orang jual es krim, hal ini menjadi unik dikarenakan sirine yang dibunyikan mengundang orang untuk keluar membuang sampah yang dikumpulkan dalam sehari.

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s